Nahas, ‘Hadiah Pernikahan’ Salah Target Tewaskan Pengantin Baru

JAKARTA – Seorang mempelai pria tewas setelah sebuah ‘hadiah pernikahan’ berisi bom meledak saat dibuka. Peristiwa terjadi di India pada 23 Februari 2018 di India dan sempat menghebohkan negara itu.

Dilansir detiknews, bermula pada suatu sore musim panas yang cerah pada tanggal 23 Februari, lima hari setelah pernikahan Soumya Sekhar Sahu, seorang insinyur perangkat lunak berusia 26 tahun, dengan istrinya Reema yang berusia 22 tahun.

Reema saat itu sedang sibuk di dapur di keluarganya yang baru dibangun di Patnagarh, sebuah kota di Orissa.

Mereka berencana untuk memanggang terong dan membuat sup miju-miju untuk makan siang.

Soumya mendengar bunyi grendel gerbang logam mereka. Disana berdiri seorang kurir memegang bingkisan sembari ditujukan kepadanya.

Sebuah stiker di kotak itu tertulis dikirim oleh SK Sharma dari Raipur, sekitar 230 km jauhnya dari Patnagarh.

Isinya Ternyata Bom

Reema ingat suaminya membuka kotak di dapur, dan menemukan bungkusan yang ditutupi kertas hijau dengan benang putih mencuat, sementara kakeknya yang berusia 85 tahun, Jemamani Sahu, muncul dari belakang untuk melihat isi bungkusan itu.

“Ini terlihat seperti hadiah pernikahan,” kata Soumya Sekhar kepada istrinya.

“Satu-satunya hal yang saya tidak tahu adalah pengirimnya. Saya tidak mengenal siapa pun di Raipur.”

Saat dia menarik benang, ada kilatan cahaya dan ledakan besar mengguncang dapur. Ketiganya terlempar dari kaki mereka, dan ambruk di lantai keramik, berdarah deras. Ledakan itu telah meluluhlantakkan semuanya, membuat jendela dapur terbang ke bidang yang berdekatan, dan menghancurkan dinding.

“Selamatkan aku. Kurasa aku sekarat,” erang Soumya Sekhar sebelum kehilangan kesadaran.

Itulah terakhir kalinya Reema mendengar suaminya berbicara.

Luka bakar menyengat wajah dan lengannya. Dengan dada sesak karena asap, dia berjuang untuk bernapas.

Reema berhasil merangkak ke kamar tidur, dan mengangkat telepon untuk menelepon ibu mertuanya, seorang kepala sekolah di sebuah perguruan tinggi setempat. Dia pingsan sebelum dia bisa menelepon.

Rekaman video dari rumah beberapa menit setelah ledakan menunjukkan tetangga yang putus asa membawa pergi tiga warga yang terluka di seprai ke ambulans yang menunggu. Soumya Sekhar dan Jemamani Sahu, yang keduanya menderita luka bakar 90%, meninggal saat dipindahkan ke rumah sakit. Reema perlahan pulih di ruang sempit di bangsal luka bakar di rumah sakit pemerintah.

Keluarga mereka telah memperkenalkan mereka, dan keduanya telah bertunangan selama lebih dari satu tahun. Ayah Reema, seorang pedagang garmen, mengadopsinya dari adik laki-lakinya karena dia menginginkan seorang putri setelah kedua putranya, dan saudara lelakinya memiliki tiga putri. Gadis ceria dan cantik itu pergi ke perguruan tinggi setempat dan lulus dengan gelar bahasa Oriya.

Orang tua Soumya Sekhar keduanya adalah guru perguruan tinggi – ayahnya mengajar zoologi. Dia pernah belajar ilmu komputer dan bekerja dengan perusahaan teknologi informasi di Mysore dan Chandigarh, sebelum bergabung dengan perusahaan elektronik Jepang di Bangalore dua bulan lalu.

“Mereka bertemu beberapa kali sebelum pernikahan di hadapan keluarga mereka. Mereka adalah pasangan yang bahagia. Mengapa seseorang ingin membunuhnya?” Ayah Soumya Sekhar, Rabindra Kumar Sahu, 57, mengatakan.

Satu-satunya indikasi ada sesuatu yang salah tampaknya adalah satu panggilan misterius yang diterima Soumya Sekhar ketika dia berada di Bangalore.

“Telepon itu datang tahun lalu,” kata Reema padaku. “Kami sedang berbicara di telepon, dan dia mengatakan ada telepon masuk. Dan saya samar-samar ingat dia menahan saya, dan kemudian memberi tahu saya, ‘Saya mendapat telepon yang mengancam. Seorang pria di telepon mengatakan kepada saya untuk tidak menikah. .”

Polisi Sempat Kesulitan Cari Pelaku

Satu-satunya hal yang diketahui polisi dengan pasti adalah bahwa paket itu dikirim dari Raipur, dengan nama dan alamat palsu. Pembunuhnya, yang membayar 400 rupee ($6,14; £4,35) untuk pengiriman, telah memilih perusahaan kurir dengan hati-hati: tidak ada kamera CCTV di kantor mereka, dan paket itu tidak dipindai.

Paket tersebut kemudian melakukan perjalanan sejauh 650 km dengan tiga bus dan melewati empat pasang tangan sebelum mencapai Patangarh pada 20 Februari. Pada malam yang sama, kurir itu berlari ke kediaman Soumya Sekhar, tetapi kembali tanpa mengantarkan paket karena “dia melihat resepsi pernikahan besar terjadi di tempat itu”, Dilip Kumar Das, manajer perusahaan kurir setempat, menjelaskan. Tiga hari kemudian, pria itu akhirnya mengantarkan parsel di gerbang.

Pakar forensik masih berusaha memastikan seberapa canggih bom itu. Di bagian depan, penyelidik mengatakan, itu tampaknya menjadi perangkat yang cukup kasar yang dibungkus dengan benang goni yang memuntahkan asap putih setelah ledakan.

Sang Pengirim Ditangkap

Pada April 2018, kepolisian India telah menangkap seorang dosen lantaran diduga terkait dengan ledakan bom yang menewaskan seorang pria dan mencederai istri yang baru dinikahinya.

Berdasarkan keterangan kepolisian, dosen bernama Punjilal Meher itu sejatinya tidak ada urusan dengan pengantin baru tersebut, tapi terhadap ibu mereka.

Maher diketahui satu kantor dengan orang tua pengantin baru tersebut di sebuah kampus negeri.

Dia dituduh sengaja mengirim kado berisi bom lantaran tidak terima bahwa rekan kerjanya itu mendapat promosi jabatan sebagai kepala kampus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.