Begini Perkembangan Penanganan Kasus Dugaan Korupsi Masjid Desa Joubela

MALUTTIMES – Kejaksaan Negeri (Kejari) Kepulauan Morotai terus lakukan pemeriksaan terhadap saksi-saksi untuk mengungkap kasus dugaan korupsi anggaran pembangunan Masjid di Desa Joubela, Kecamatan Morotai Selatan, Kabupaten Pulau Morotai, Provinsi Maluku Utara.

Hingga hari ini, sebanyak 38 saksi telah diperiksa. Belum ada penetapan tersangka.

“Jadi, untuk kasus dugaan korupsi Masjid Joubela sejauh ini 38 saksi telah diperiksa,” ucap Kasi Intel Kejari Kepulauan Morotai, Erly Andika Wurara, Senin (29/5/2023).

Baca Juga:  Polisi Bekuk Pengedar Ganja di Kepulauan Sula

Erly mengatakan, pemeriksaan saksi dalam kasus ini masih terus dilakukan, karena masih ada pengembangan.

“Kita belum bisa pastikan masih berapa saksi yang diperiksa, karena masih ada pengembangan lagi,” katanya.

“Untuk penetapan tersangka belum, karena masih pemeriksaan saksi,” tambahnya.

Sekedar untuk diketahui, anggaran pembangunan Masjid Desa Joubela bersumber dari Dana Desa (DD) tahun anggaran 2014-2015. Saat itu masa pemerintahan mantan Kades Joubela, Asis Eso.

Baca Juga:  Kapolres Morotai Imbau Masyarakat Jaga Kamtibmas agar Proses Pemilu Berjalan Lancar dan Damai

Pada tahun 2014 dianggarkan sebesar Rp100 juta, tahun 2015 sebesar Rp60 juta. Kemudian tahun 2016 sebesar Rp90 juta. Namun hingga sekarang pembangunan tak kunjung selesai.(iki/red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.