Demokrat Masih Terbuka Berkoalisi dengan KIB di Pemilu 2024

JAKARTA – Deputi Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP Partai Demokrat Kamhar Lakumani menegaskan, Demokrat masih terbuka untuk berkoalisi dengan Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) di Pemilu 2024 mendatang.

Demokrat terus membangun komunikasi politik dengan semua parpol hingga saat ini.

“Demokrat terus membangun komunikasi politik dengan semua partai yang ada, baik dengan partai-partai yang telah terbentuk koalisi maupun dengan partai yang belum. Termasuk, dengan partai yang tergabung di KIB,” kata Kamhar, dikutip dari CNNIndonesia.com, Selasa (12/7/2022).

Dia menjelaskan, Demokrat masih terus menjaring dan mendengarkan berbagai aspirasi politik dari seluruh masyarakat serta mencermati dinamika politik yang berkembang hingga sekarang.

Menurut Kamhar, Demokrat masih menunggu momentum yang tepat menuju ke arah koalisi yang pasti.

“Masih ada waktu yang cukup untuk terus berkomunikasi dengan semua partai politik yang ada. Apalagi, dinamika dalam politik begitu tinggi, perubahan-perubahan bisa terjadi setiap saat, yang sudah-sudah seperti itu,” ujarnya.

Baca Juga:  Dukcapil Morotai Siapkan Program Perekaman e-KTP untuk 4.000 Anak Usia 17 Tahun

Pada dasarnya, Demokrat pada posisi ingin membangun koalisi dengan partai yang sudah terbentuk koalisi maupun membentuk koalisi baru dengan partai lainnya, termasuk NasDem dan PKS.

Menurutnya, komunikasi Demokrat dengan NasDem dan PKS juga cukup intens dan terjaga hingga sekarang.

Kamhar menerangkan, ikhtiar membangun koalisi dipimpin langsung oleh Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Sekjen Partai Demokrat Teuku Riefky Harsya yang merupakan ex officio Majelis Tinggi Partai Demokrat. Demokrat, dia bilang terbuka berbicara dengan partai-partai yang telah menawarkan calon.

Namun demikian, Kamhar berkata, prinsip dari koalisi itu harus setara.

Baca Juga:  BNPB: Morotai Memiliki Potensi Gempa yang Cukup Tinggi

“Jadi kita hargai dan hormati apa yang menjadi keputusan dari setiap parpol. Namun, apabila telah terbangun kerja sama atau koalisi tentu semuanya harus dibicarakan kembali untuk menyepakati bersama tentang pasangan yang akan diusung nantinya,” katanya.

“Partai Demokrat akan patuh dan menghormati keputusan bersama,” sambung Kamhar.

Sebagai informasi, Demokrat belum resmi atau mendeklarasikan diri membentuk atau bergabung ke koalisi manapun untuk menghadapi Pilpres 2024. Berbagai kemungkinan santer dikabarkan, seperti membangun koalisi dengan PKS dan NasDem, hingga yang terakhir berkoalisi dengan Golkar.

Namun, Ketua DPP PPP Achmad Baidowi mengatakan bahwa Golkar bersama PAN dan PPP sudah solid membentuk Koalisi Indonesia Bersatu (KIB). Ia pun mempersilakan Demokrat bergabung.

Baca Juga:  Program Subsidi Tepat Wilayah Papua-Maluku Hampir Menyentuh Angka 47.000

“Demokrat jangan seperti orang patah harapan, meski itu sah-sah saja, karena Golkar, PAN dan PPP sudah solid di koalisi. Kalau Demokrat ingin bisa ikut berlayar di Pilpres 2024, ya ikut saja dalam KIB,” kata pemilik sapaan akrab Awiek itu.

Awiek berpendapat mewacanakan duet Demokrat dan Golkar merupakan bagian dari rencana memecah belah KIB yang sudah solid. Dia memastikan KIB tidak akan terpengaruh dengan wacana itu.

“Jadi setelah KIB sudah solid dan bisa berlayar mereka mulai membuat wacana baru bahwa Golkar dan Demokrat membuat koalisi baru. Itu kan rencana memecah belah dan KIB tidak terpengaruh itu,” tuturnya.(red)

 

Artikel ini telah diterbitkan oleh CNNIndonesia.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.