Belum Ada Penetapan Tarif Baru, Sopir Angkot di Sanana Ancam Mogok Massal

MALUTTIMES – Sopir angkutan kota (angkot) jurusan Kota Sanana, Kabupaten Kepulauan Sula, Provinsi Maluku Utara mengancam akan mogok massal atau tidak beroperasi lantaran belum ada kejelasan penyesuaian tarif yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah.

Rencana aksi mogok massal itu supaya Pemerintah Kabupaten Kepulauan Sula membuat tarif penyesuaian setelah harga BBM naik.

“Sementara kita masih tunggu arahan dari ketua sopir angkot. Kalau tidak ada respon dari pemerintah, kami akan buat gerakan mogok,” ungkap Julfan Tidore, salah seorang sopir angkot Kota Sanana ketika ditemui maluttimes.com, Rabu (7/9/2022).

Baca Juga:  Tindaklanjut Arahan Presiden, Begini Instruksi Bupati Kepsul

Sopir angkot jurusan Desa Waiboga-Fogi ini menuturkan, harga BBM yang semula dengan biaya Rp 100 ribu bisa memperoleh 15 liter BBM jenis pertalite, sekarang hanya bisa dapat 10 liter.

Hal ini menurutnya tidak sebanding dengan tarif yang masih berlaku saat ini. Sehingga dia meminta secepatnya ada penyesuaian tarif dari pemerintah.

Baca Juga:  PT. Sanana Lestari Respon Keluhan Motoris soal Pelayanan Minyak Tanah

“Saat ini kita masih pake tarif angkutan yang lama, yaitu dari pasar Fogi menuju Waiboga itu Rp 7.000,” ucap Julfan.

Merespon persoalan ini, Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) Kepulauan Sula, Chairullah Mahdi menyampaikan, penyesuaian tarif transportasi darat maupun laut baru akan dibahas pada Kamis (9/9/2022) besok di Royal Resto Ternate.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.